about me

Tuesday, April 5, 2011

GAMANG DIPARANTAUAN


Okay, sorry. Postingan kali ini menggalau lagi. :D. sebagai anak rantau yang udah pisah dari orang tua dari lulus SMP, seharusnya hal-hal kaya gini udah bukan masalah lagi buat gw. Tapi kenapa masi ngaruh ya.. gw lagi ngerasa sendiri, lagi ngerasa gamang..

Gw selama ini selalu punya kalimat yang bisa membangkitkan semangat, membuat gw kuat, membuat gw yakin kalo merantau adalah suatu hal positif yang bias ngasih banyak ke gw. Salahsatunya adalah kata-katanya Imam Syafii yang ada di dalam Novel Lima Negara. Gini nih:

Orang berilmu dan beradab tidak akan diam di kampung halaman
Tinggalkan negerimu dan merantaulah ke negeri orang
Merantaulah, kau akan dapatkan pengganti dari kerabat dan kawan
Berlelah-lelahlah, manisnya hidup terasa setelah lelah berjuang

Aku melihat air menjadi rusak karena diam tertahan
Jika mengalir menjadi jernih,jika tidak, kan keruh menggenang

Singa jika tak tinggalkan sarang tak akan dapat mangsa
Anak panah jika tidak tinggalkan busur tak akan kena sasaran

Jika matahari di orbitnya tidak bergerak dan terus diam
Tentu manusia bosan padanya dan enggan memandang

Bijih emas bagaikan tanah biasa sebelum digali dari tambang
Kayu gaharu tak ubahnya seperti kayu biasa
jika di dalam hutan

(sebuah kata mutiara dari Imam Syafii’)
Dikutip dari Negeri 5 Menara

See?? Kalimat yang luar biasa. Gw bukan tipikal anak manja yang apa-apa harus diurus orang tua. Dari mama gw belajar, ini hidup gw, dan gw yang bertanggung jawab sepenuhnya untuk itu. Karena itulah, mama dari dulu selalu ngasi gw kebebasan yang ngajarin gw bertanggung jawab.

Kebebasan itu yang bikin gw dari 2005 ampe sekarang “terdampar” di negeri bernama Bandung. Terdampar yang menyenangkan tepatnya, karena negeri ini bersahabat dan rejeki gw ada disini.. tapi seindah-indahnya Bandung, ga akan ada yang bisa ngalahin hometown kan ya? Katanya juga daripada hujan emas di negeri orang, lebih baik hujan batu di negeri sendiri.. (walo gw si lebih milih hujan emas di negeri gw deh.. ;p).

Seinget gw, almost 6 years disini, gw dua kali ngerasa bener-bener ga betah..hebat ya? #teteup.. Pertama itu sekitar tahun 3 kuliah. Waktu dimana semua lagi sibuk sama diri sendiri, kuliah lagi pusing, temen2 sibuk, dan gw kehilangan orang yang menjadi tempat bergantung. Jadi kesimpulannya, kali pertama gw ga betah d bandung karena NGERASA SENDIRI.

Kali kedua gw ga betah adalah sekarang. Alasannya? Kurang lebih sama, gw ngerasa sendiri. Setelah kepisah sama temen2 litbang, sekarang gw “enjoy” di keuangan.. gw juga masi ikutan penelitian. Kerjaan gw biasa aja. Cuma beberapa waktu kemaren, waktu gw lagi makan sendiri di kantin kantor, seorang senior kantor gw, sebut ajaa Bapak R (kaya apaan aja) bilang gini “neng iky sejak di keuangan lebih diem ya, ga seceria biasanya”. Hohohho..pernyataan beliau bikin gw ngaca, bikin gw mikir lagi “apa iya?”. Jawabannya: IYA BANGET! Sekarang gw lebih diem, ga terlalu heboh kaya biasa. As u know, gw ngekost sama 2 temen kantor yang dulunya sama-sama litbang. Sekarang gw kaga nyambung kalo mereka ngobrol soal kerjaan..dan tindakan yang paling pas buat kondisi ky gitu adalah ambil HP dan headset, puter lagu, dan diem. Terjadi lumayan sering, apalagi waktu nunggu bis kantor ngejemput dan lama-lama jadi kebiasaan. Gw sangat menikmati make headset dan diem sekarang.

Saat-saat ini, gw lagi ngerasa sendiri. Okay, gw ga bilang gw ga betah di kostan sama temen-temen gw. Gw betah, mereka bisa diajak diskusi, bisa diajak seneng2, bisa diajak susah, peduli dan meratiin gw, mereka baik banget. Tapi kayanya gw emang beda tipe sama mereka. Bingung ngejelasinnya gimana.. gitu lah pokoknya. Maybe I’m such a dog person..

Selain itu, sekarang gw jarang banget ketemu temen-temen deket baik d kampus atopun SMA. Dulu, kalo lagi ngerasa galau, gw bisa “lari” ke kostan salah satu temen SMA gw, tinggal milih. Ato gw bisa nunggu temen kampus pada dateng ke kostan buat ngehibur dan ngakak bareng. Sekarang??? Oh damn! I REALLY MISS MY OLD TIME! Padahal gw adalah orang yang berpegang ke sebuah kalimat sakti yang diajarin sama kakak kelas SMA gw: “orang yang selalu melihat masa lalu, tak akan pernah tw betapa amazingnya masa depan”. Aaaaa..whats happen with me?? Ngerasa ga punya siapa2 gini..ga punya tempat kabur, tempat lari, tempat ngadu.

Diem di kamar sepulang kantor, muter serial How I Met Ur Mother ampe gila, matiin lampu, and imagine I’m sleeping next to my mom adalah pilihan terbaik..


 
Copyright 2009 malamcintahujan. Powered by Blogger
Blogger Templates created by Deluxe Templates
Wordpress by Wpthemescreator
Blogger Showcase