about me

Friday, February 11, 2011

DON’T THINK U KNOW EVERYTHINGS ABOUT ME, U DON’T EVEN KNOW ME!!!


“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa. Dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang di antara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.” ( Q.S. Al Hujurat ayat 12 )

“kebanyakan kesalahan yang dilakukan anak adam adalah karena lidahnya”.(HR.Tabrani).

”Dan barang siapa yang menjaga lidahnya maka Allah akan menutup auratnya”(HR.Tabrani).

Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain, boleh jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka. dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik. (Al-Hujurat : 11).

 

“ Dan ucapkanlah kata-kata yang baik kepada manusia”.(AL-Baqarah:83)

 

“Dari Abu Hurairah Radhiyallahu‘anhu sesungguhnya Rasulullah shalallahu’alaihi wa Sallam ? bersabda: “Tahukah kalian apa ghibah itu? Para shahabat berkata: “Allah dan Rasul-Nya yang lebih tahu.” Kemudian beliau ? bersabda: “Engkau menyebutkan sesuatu yang ada pada saudaramu yang dia membecinya. Ditanyakan (salah seorang dari para sahabat bertanya –pen),”Bagaimana halnya jika apa yang aku katakan itu terdapat pada saudaraku?” Beliau shalallahu’alaihiwasalam menjawab : “Jika yang engkau sebutkan tadi benar-benar ada pada saudaramu sungguh engkau telah berbuat ghibah, sedangkan jika itu tidak benar maka engkau telah membuat kedustaan atasnya.” (HR. Muslim ( 2577 ) dalam Al-Birr wa ash-Shilah wa al-Adaab. Lihat Bulughul Mahram cet. pustaka as-Sunnah 2007 .Hal 734)

“Sesungguhnya termasuk riba yang paling besar (dalam riwayat lain: termasuk dari sebesar besarnya dosa besar) adalah memperpanjang dalam membeberkan aib saudaranya muslim tanpa alasan yang benar.” (HR. Abu Dawud no. 4866-4967)



Tulisan diatas Cuma sebagian kecil dari firman Allah ataupun hadis yang membahas tentang ghibah dan dosanya. Tau rasanya diomongin dibelakang kawan? Gw tw, dan rasanya sakit sekali.. apalagi kebanyakan orang-orang yang berbicara paling banyak tentang lo, adalah orang yang paling sedikit kenal sama lo.

Gw benci sekali diomongin di belakang. Benar-benar benci. Karena itulah gw menjadi orang yang straight to the point, gw selalu omongin apa yang kerasa, gw bertanya langsung ke orangnya, dan tentu saja gw bakal make cara yang baik.

Gw ga bilang gw adalah orang suci yang sama sekali engga pernah ngomongin orang. Tapi karena gw tw pasti sakitnya diomongin dibelakang, apalagi yang diomongin itu keburukan kita, dan diomongin bukan dalam rangka mencari suatu jalan keluar atau hikmah, gw berusaha untuk tidak ngomongin orang. Gw usaha. Kalopun ngerasa ada masalah sama seseorang, gw akan langsung bertanya sama yang bersangkutan, ada apa? Salah gw apa? Dan minta maap kalo memang gw salah. Bukankah jauh lebih menyenangkan seperti itu? Kenapa harus menjelek2an orang lain yang ga lain adalah temen sendiri hanya untuk dapet kepuasan ngomongin orang? Kalo memang ada yang salah dengan dia, baik sikapnya, tabiatnya, tingkah lakunya, bukankah sangat baik kalo lo mengingatkan dia? Nambah pahala, Bukannya malah nambah2in dosa.

"Great minds talk about ideas, average minds talk about events, and small minds talk about people." 
betul tidak? Jadi marii, sama2 jaga lisan kita.. sumpah, diomongin dibelakang itu ga enak kawaaan.. :)
Duhai Allah, bantu iqy ngejaga lisan iqy, ampuni dosa iqy kalo iqy ngomongin orang, astaghfirullah..dan jadikan iqy orang yang pemaaf, yang sabar, yang bisa befikir positif.. Aamiin..


sumber gambar: http://www.google.co.id/imglanding?q=jaga+lidah&hl=

Friday, February 4, 2011

KARENA MEMANG TAK ADA TEMPAT UNTUK ORANG YANG SETENGAH HATI


(Ketika Kepentingan Individu Dan Organisasi Bertabrakan)
Hari ini hari pertama gw di keuangan. Setelah dikasi kesempatan ampe jumat kemaren, hari ini gw mau ga mau harus pindah ke keuangan. Entahlah, gw juga sebenernya males kalo isi blog gw ngeluuuuuuh melulu..heuheu.. tapi bener, gw Cuma mau ngeluarin unek-unek doank, semoga lega trus bisa berpikir positif abis itu.
Jumat gw nerima undangan untuk rapat litbang soal assessment center. Walopun bos baru gw bilang engga akan ngebatesin kalo gw mau ikutan dan terlibat diacara litbang, tapi dengan kerjaan yg dikasi k gw, tetep aja gw ga bisa ikut.. gw mastiin sekarang, kalo gw bener2 harus kerja dobel untuk ngebuktiin kalo gw bisa. Gw selesain kerjaan di keuangan dan gw ikutin kegiatan di litbang.
Kerjaan pertama gw tadi adalah ngentry data ke excel. Namanya data LKKR, apaan kepanjangannya gw juga lupa. Tebeeeeel pisaan. Secara data semua kegiatan satu kantor yang dirinci satu satu, puyeng gw ngeliat angka semua. Pegel, perih mata dan laper, secara gw tadi shaum..*astaghfirullah..hihi..
Tadi siang bisa dibilang bukan hari yang menyenangkan buat gw. Gw masi ngerasa belon sepenuhnya ikhlas ada di ruangan itu. Gw masi belon bisa selepas seperti waktu ada di litbang. Kaya nya si pengaruh usia. Kalo d litbang, rata2 kita seumuran, jadi becandanya bisa bebas, bisa lepas. Kalo d keuangan banyakannya ibu2 n bapak2, bingung gw..hehe.. dan satu lagi yang paling ngeganggu, bau rokok d ruangan itu, bikin muaaal..gw bener2 benci bau rokok..hiks..
Eh gw belon cerita ya, hari minggu siang kemaren, sehari sebelon gw pindah ke keuangan, gw mimpi gw resign dari kantor. Inget banget kebangun dalam keadaan bingung, mikirin kelanjutan penelitian mandiri n tulisan jurnal yang udah gw rencanain..hihi.. walopun berusaha keras untuk ikhlas, ternyata ada sebagian kecil di alam bawah sadar gw yang masi mikirin, ampe kebawa mimpi. Gawat juga ternyata..huhuhu..
Beginilah kalo kepentingan individu tabrakan sama kepentingan organisasi. Si individu akan selalu bilang :”organisasi engga ngedukung saya untuk mengembangkan diri, engga menempatkan saya sesuai dengan potensi dan kesukaan saya. Kan kalo saya ditaro di tempat yang saya suka, saya bisa optimal.” Sementara organisasi bakal ngebela diri: “saya ngebutuhin kamu, kamu harus bersedia dan bisa ditempatkan dimana aja. Ini kan demi organisasi, gimana organisasi bisa maju kalo orang-orang ‘tertentu’ engga mau ditempatin dimana aja, maunya milih2..”
Dan itu yang sekarang gw alamin. Pikiran jahat gw mikir kalo organisasi udah semena-mena sama gw. Menghalangi cita-cita gw untuk menjadi peneliti. Menempatkan gw di tempat yang engga gw suka, ngasi gw kerjaan yang engga gw ngerti. Tapi kalo pikiran baik gw lagi berfungsi, gw bakal mikir kalo ini justru kesempatan buat gw. Kesempatan dapet ilmu baru, kesempatan adaptasi sama orang2 baru, dan gw masi tetep bisa terlibat di kegiatan litbang. Kan keren tuh, gw ngerjain dua kerjaan.. multitasking.. waakakakakakakka.. *ketawa setan plus ketawa miris.. :D :D
Individu dan organisasi harusnya saling ngedukung dan saling ngalah. Kadang ada waktunya dimana si individu harus tw posisinya (yang ngegaji dia kan organisasi..hihi..), harus mau mengeyampingkan ego pribadinya demi kepentingan organisasi. Karena organisasi emang butuh individu yang seperti itu. Dan kadang, mungkin ada waktu nya organisasi memaklumi kondisi si individu. Memahami potensinya, dan meletakkan dia sesuai pola karir yang seharusnya. Bukankah kalo individu itu bagus, nama organisasi juga kan terbawa bagus? Selain itu, organisasi juga betul-betul perlu melakukan analisis beban kerja, analisis jabatan..supaya tw, apa sih yang organisasi butuhin? Kalo butuh tenaga keuangan, kenapa tidak mengusulkan untuk merekrut Sarjana Akuntansi tahun ini? Kalo memang butuh tenaga IT handal, kenapa engga bikin formasi Sarjana Informatika tahun ini? Malah ngehire tenaga outsource yang justru bikn makin mahal.. engga ngerti dah gw..
Huft..SEMANGAAAAAAT!!!
Gw mau ngucapin makasi buat bang Maihan, yang udah ngasi semangat. Yang bilang kalo ini bukan hukuman, bukan bencana, justru waktunya gw nunjukin kalo gw bisa. Yang bilang “u’re d special one”, makanya dipindahin. Yang berulang-ulang bilang itu. Makasiiiii sekali..
Juga buat mas Octa, temen seangkatan gw di Satker Jakarta, yang juga terus ngasi semangat dan bilang “kita harus saling menguatkan kalo lagi down gini, sekarang mah jalanin aja dulu.. kembangin diri tetep, ayo kita cari beasiswa.. ayo kita nulis tandem..ayo semangaaaat”. Makasi mas octaaaaa.. 
Buat satu lagi temen seangkatan di Satker Jakarta, yang kalo denger cerita dia soal kerjaan, gw masi ngerasa lebih beruntung..hihihihi… makasiiii Toni.. makasi banyaaaaak udah mau denger keluhan dan cerita gw.. makasi buat kalimat “iqy pasti bisa! Ayo iqy!”..
Buat temen2 litbang gw, makasi ya masi tetep anggap gw ada.. 
Buat mas Fahrul, yang secara tidak langsung memberikan contoh ikhlas ngejalanin kerjaan walopun bukan di tempat yang seharusnya..
Dan buat kamu, yang udah baca blog ini..maap ya banyak ngeluhnya.. entar2 engga deh.. yang bersemangat!! :D :D
Mari-mari, KERJA KERAS-KERJA CERDAS-KERJA IKHLAS, karena memang tak ada tempat untuk orang yang setengah hati.. :)
*ini semata-mata postingan pribadi. Postingan anak bau kencur yang baru satu tahun dalam organisasi ini. Belum ngerti apa-apa.. Cuma dalam rangka mengeluarkan pikiran gw doank.. :D
*dan postingan ini harusnya masuk tgl 31 Januari kemaren, molor meluluuuu..hihihi..

Tuesday, February 1, 2011

FILOSOFI PENSIL

Filosofi Pensil

Oleh: Anthony Dio Martin[1]




“Setiap orang membuat kesalahan.

Itulah sebabnya pada setiap pensil

Ada penghapusnya”

(pepatah Jepang)

Kala ini saya ingin menceritakan kepada Anda sebuah kisah penuh hikmah dari sebatang pensil. Dikisahkan, sebuah pensil akan segera dibungkus dan dijual ke pasar. Oleh pembuatnya, pensil itu dinasehati mengenai tugas yang akan diembannya. Maka, beberapa wejangan pun diberikan kepada si pensil. Inilah yang dikatakan oleh si pembuat pensil tersebut kepada pensilnya.

“Wahai pensil, tugasmu yang pertama dan utama adalah membantu orang sehingga memudahkan mereka menulis. Kamu boleh melakukan fungsi apa pun, tapi tugas utamamu adalah sebagai alat penulis. Kalau kamu gagal sebagai alat tulis. Macet, rusak, maka tugas utamamu gagal. “

“Kedua, agar dirimu bisa berfungsi dengan sempurna, kamu akan mengalami proses penajaman. Memang menyakitkan, tapi itulah yang akan membuat dirimu menjadi berguna dan berfungsi optimal.”

“Ketiga, yang penting bukanlah yang ada di luar dirimu. Yang penting, yang utama dan yang paling berguna adalah yang ada di dalam dirimu. Itulah yang membuat dirimu berharga dan berguna bagi manusia.”

“Keempat, kamu tidar bisa berfungsi sendirian. Agar bisa berguna dan bermanfaat, maka kamu harus membiarkan dirimu bekerja sama dengan manusia yang menggunakanmu”.

“Kelima, Di saat-saat terakhir, apa yang telah engkau hasilkan itulah yang menunjukkan seberapa hebatnya dirimu yang sesungguhnya. Bukanlah pensil utuh yang dianggap berhasil, melainkan pensil-pensil yang telahmenghasilkan karya-karya terbaik, yang berfungsi hingga potongan terpendek. Itulah yang sebenarnya paling mencapai tujuanmu dibuat”.

Sejak itulah, pensil-pensil itu pun masuk ke dalam kotaknya, dibungkus, dikemas, dan dijual ke pasar bagi para manusia yang membutuhkannya.

Pembaca, pensil-pensil ini pun mengingatkan kita mengenai tujuan dan misi kita berada di dunia ini. Saya pun percaya, bukanlah tanpa sebab kita berada dan diciptakan ataupun dilahirkan di dunia ini. Yang jelas, ada sebuah purpose dalam diri kita yang perlu digenapi dan diselesaikan.

Sama seperti pensil itu, begitu pulalah diri kita yang berada di dunia ini. Apa pun profesinya, saya yakin kesadaran kita mengenai tujuan dan panggilan hidup kita, akan membuat hidup kita menjadi semakin bermakna.

Hilang arah

Tidak mengherankan jika Victor Frankl yang memopulerkan Logoterapi, yang dia sendiri pernah disiksa oleh Nazi mengemukakan, “tujuan hidup yang jelas, membuat orang punya harapan serta tidak mengakhiri hidupnya”. Itulah sebabnya, tak mengherankan jika dikatakan bahwa salah satu penyebab terbesar dari angka bunuh diri adalah kehilangan arah atau tujuan hidup. Maka, dari filosofi pensil di atas kita belajar mengenai lima hal penting dalam kehidupan.

Pertama, hidup harus punya tujuan yang pasti. Apapun kerja, profesi atau pun peran kita mainkan di dunia ini, kita harus berdaya guna. Jika tidak, maka sia-sialah tujuan diri kita diciptakan. Celakanya, kita lahir tanpa sebuah instruksi ataupun buku manual yang menjelaskan untuk apakah kita hadir di dunia ini. Pencarian akan tujuan dan panggilan kita, menjadi tema penting selama kita hidup di dunia.

Yang jelas, krhidupan kita dimaknakan untuk menjadi berguna dan bermanfaat serta positif bagi orang-orang di sekitar kita, minimal untuk orang-orang terdekat. Jika tidak demikian, maka kitauseless. Tidak ada gunanya. Sama seperti sebatang pensil yang tidak bisa dipakai menulis, maka ia tidaklah berguna sama sekali.

Kedua, akan terjadi proses penajaman sehingga kita bisa berguna optimal, oleh karena itulah, sering terjadi kesulitan, hambatan ataupun tantangan. Semuanya berguna dan bermanfaat sehingga kita selalu belajar darinya untuk menjadi lebih baik. Ingat kembali soal Lee Iacocca, salah satu eksekutif yang justru menjadi besar dan terkenal, setelah dia didepak keluar dari mobil Ford. Pengalaman itu justru menjadi pemacu semangat baginya untuk berhasil di Chryster.

Ingat pula, Donald Trump yang sempat diguncang masalah finansial dan nyaris bangkrut. Namun, kebangkrutan itulah yang justru memberikan kesempatan kita mengeluarkan yang terbaik.

Ketiga, bagian internal diri kitalah yang akan berperan. Saya sering menyaksikan banyak artis, ataupun bintang film yang terkenal, justru yang hebat bukanlah karena mereka paling cantik ataupun paling tampan. Tetapi kemampuan dalam diri mereka, filosofi serta semangat merekalah yang membuat mereka menjadi luar biasa. Demikian pula pada diri kita. Pada akhirnya, apa yang ada di dalam diri kita seperti karakter, kemampuan, bakat, motivasi, semangat, pola pikir itulah yang akan lebih berdampak daripada tampilan luar kita.

Keempat, pensil pun mengajarkan agar bisa berfungsi sempurna kita harus belajar bekerja sama dengan orang lain. Bayangkan seorang aktor atau aktris yang tidak mau diatur sutradaranya. Bayangkan seorang anak buah tidak mau diatur atasannya. Atau seorang service provider yang tidak mau diatur pelanggannya. Mereka semua tidak akan berfungsi sempurna. Agar berhasil, terkadang kita harus belajar dari ‘guru’ yang lebih tahu adalah sesuatu yang membuat kita menjadi lebih baik.

Terakhir, pensil pun mengajarkan kita meninggalkan warisan yang berharga melalui karya-karya yang kita tinggalkan. Tugas kita bukan kembali pada kondisi utuh dan sempurna, melainkan menjadikan diri kita berarti dan berharga. Itulah filosofi ‘memberi dan melayani’ yang diajarkan oleh Tuhan kita. Itulah sebabnya Ibu Teresa dari Calcutta ataupun Albert Schweitzer yang melayani di Afrika lebih mengumpanakan diri mereka seperti sebatang pensil yang dipakai Tuhan.

Yang penting, hingga pada akhir kehidupan kita ada karya ataupun hasil berharga yang mampu kita tinggalkan. Tentu saja tidak perlu yang heboh dan spektakuler.


[1] Trainer, Speaker, EQ Motivator, Ahli Psikologi, Pakar NLP, Hypnotherapist, Penulis buku-buku best seller, Managing Director HR Excellency

sumber gambar: http://www.google.co.id/imglanding?q=PENSIL&um

 
Copyright 2009 malamcintahujan. Powered by Blogger
Blogger Templates created by Deluxe Templates
Wordpress by Wpthemescreator
Blogger Showcase