about me

Monday, August 1, 2011

The Time

Hari ini, 1 agustus, bertepatan sama hari gajian gw dan hari pertama puasa. Seengganya, buka puasa pertama gw ntar ga kan sedih-sedih amat..hihihi..

Gw lagi mau cerita soal patah hati. Ya, gw ga kan muna kalo gw baek-baek aja. Sesedikit apapun itu, gw lagi sedih. Gimana gw harus ngejelasin rasa, ketika seseorang udah nempel di pikiran gw tiap hari, ketika jealous udah mulai ada waktu dia hangout sama temen-temennya, ketika gw udah mulai bermimpi memiliki, ketika gw bahkan udah ngerasa sayang sama keluarganya, ketika gw udah mulai menyebut namanya dalam istikharah gw, dan ketika itu pula dia memutuskan untuk menyerah dan pergi.

Okay, dia pergi karena ngerasa kita sangat berbeda. Dia "sangat" -percayalah, gw memakai tanda kutip karena itu sangat yang sangat sekali- pencemburu, dan gw sangat supel. Tw dimana masalahnya? Gw adalah orang yang gampang deket sama siapapun itu, even the new one. Dan dia ga suka itu, dia selalu memikirkan hal-hal buruk yang akan kejadian sama gw dan siapapun yang dia cemburui. Mungkin rata-rata bakal bilang "itu tandanya dia cinta mati sama lo!". Awalnya gw nerima, tapi helooo, apa iya segitu cemburunya ampe dia pernah ngebiarin gw di Jakarta sendirian malem-malem padahal dia yang minta gw buat kesana? Dan padahal lagi, gw sebenernya bisa langsung balik ke Bandung dengan nyaman instead of balik malem dan nyampe jam 12an tengah malem karena diterlantarkan. Huft.. But i dont know, gw tetep bisa untuk baik-baik aja sama dia abis kejadian itu.

Ada beberapa orang yang bisa bikin dia jealous setengah mati dan nyuekin gw untuk beberapa saat. Tapi semarah apapun dia, dia pasti calm down lagi, dan balik senyum lagi ke gw. Gw ga bermaksud membela diri dengan menyalahkan sifat dia itu, gw mungkin memang terlalu supel, tapi apa iya sesulit itu dia untuk percaya sama gw? Yaa, kita memang tidak ada status atau apalah, tapi setelah banyak hal dan emosi yang melibatkan kita berdua, apa gw masih tidak bisa dipercaya?

Sementara dari awal gw selalu menunjukkan diri gw sebenarnya ke dia, gw selalu bilang apa adanya, dia tw pasti seperti apa gw..dan dia memilih tetap bertahan. Ga salah donk, kalo gw ngerasa sakit begitu tiba-tiba suatu pagi dia bilang, "kita pisah saja ya". Menurut dia, keputusan untuk mundur dan menyerah semata-mata karena dia merasa ga kuat lagi atas perbedaan kami. Padahal, belum lama dia bicara gini ke gw "Aku tw kita sangat berbeda, tapi semoga Allah menyatukan kita dengan keikhlasan menerima semuanya". Manis banget ga? dan sekarang?? Boooom, hilang sudah. 

Selang beberapa hari dia minta kita pisah, yg gw terima, dia bilang dia mau mengusahakan bersama cewe lain. Damn! Gw berasa kaya ditampar! Hei u, ini baru berapa hariii..ga nyampe seminggu! Tapi alasan dia adalah, "dulu kan kamu yang selalu nyuruh aku buat nyari yang lain" yang langsung gw jawab "iya, aku yang nyuruh kamu nyari yang lain, itu karena aku tw pasti, kamu ingin menikah dalam waktu dekat, sedangkan aku belum tw kapan aku akan siap untuk itu". Well, menurut gw, alasan dia jadi keluar dari konteks masalah kami. Tadinya, gw masi ingin mengusahakan dia, mengusahakan kami, supaya gw bisa menyebut namanya dalam istikharah gw selama bulan Ramadhan ini. Tapi kata-kata dia "iya, sekarang aku ada yang lain. Temen lama, tiba-tiba muncul di pesbuk" kemaren cukup menjadi pukulan buat gw dan menelan semua harapan untuk melanjutkan usaha. This is really a blow buat gw, karena sehari sebelum dia minta pisah itu, semua masi baik-baik saja, sangat normal malah. Haah, ga ada lagi yang bisa gw lakuin, so gw terima saja.
Bila kata-kata tak lagi menjadi bermakna
Apalagi yang kulakukan
Bila syair dan nada tak jua lumpuhkan hatimu
Apalagi yang kulakukan
Seluruh jiwa raga kuserahkan
Hanya kepadamu, semangat hidupku
Apa saja pasti kan kulakukan
Hanyalah untukmu, harapan hidupku

Bila semua daya telah kukerahkan tuk hatimu
Apalagi yang kulakukan
_jikustik, apalagi yang kulakukan_


Yaa..lebaaay..gw ga sesedih itu, tapi itu lirik paling pas bwt gw sekarang.
Gw ga kan lama-lama ada di area seperti ini. Gimanapun, gw ga mau nyiksa diri. Beberapa waktu terakhir, gw selalu berhasil mensugesti diri buat berpikir positif sampe gw enjoy sama kerjaan gw. Lantas kenapa gw ga kan berhasil dalam masalah satu ini? And hell yeah, i'm smart, i'm sweet (i would like to say that i'm sweet instead of beautiful :D ), i have my own money, i'm care, i'm needy (man loves a needy girl, doesn't them? hihi), i'm strong, i'm friendly, i'm unique (susah loh nyari orang kaya gw) dan salah seorang senior gw di kantor pernah bilang "kamu dek, punya 7 kekuatan buat ngancurin hati seorang cowo". Hahaahha..gw ga tw itu maksudnya apa, positif ato negatif, tapi dalam konteks ini, gw akan anggap itu positif.
Cukup jual dirinya..hihihi..*semoga gw ga diitung sombong. Aamiin. Demi Tuhan, gw selalu berdoa dijauhkan dari sifat sombong.  Buat gw, ini ga bermaksud membanggakan diri ato apa-yakinlah kalo gw adalah orang yang minderan-, gw cuma lagi ingin menyemangati diri disaat down. Dan buat kamu disana, semoga bahagia dengan pilihan kamu. Tapi yakinlah, kamu ga akan bisa ngelupai aku sepenuhnya, dan ga kan bisa menemukan orang seperti aku diluar sana (iyalah, gw cuma satu..).
Ya, ini waktunya untuk mengucap selamat berpisah. :)
sumbergambar: http://cahayasalaf.wordpress.com/2010/02/24/perpisahan/
 
Copyright 2009 malamcintahujan. Powered by Blogger
Blogger Templates created by Deluxe Templates
Wordpress by Wpthemescreator
Blogger Showcase