about me

Friday, October 5, 2012

#Catatan Kaki – 2 Dieng Wonosobo



Perjalanan ke Dieng diawali dengan keinginan ngebolang bersama Nilid tentunya. Kebetulan kali ini gw punya kenalan yang kerja di Travel gitu dan pernah bawa rombongan tour ke Dieng. Bagusnya lagi, dia masih punya contact person yang bias dihubungin dan bias memfasilitasi selama kita disana. Yeay! 

Seperti biasa..kuli kaya gw dan nilid bisanya traveling ky gini kalo wiken ato long wiken doang. Kali ini longwiken Natalan yang kita manfaatin buat kesana. Kita berangkat jumat malam sepulang kantor dari terminal Cicaheum Bandung, naek bis Budiman jurusan Bandung – Wonosobo. Bis berangkat sekitar pukul 19.00 lewat jalur selatan. Tengah malam bis berhenti di sebuah tempat makan yang kaya nya si emang selalu di booking buat penumpang bi situ. Jadi tengah malem gitu kita turun dulu buat ngisi perut, lumayanlaah. Sebelumnya pastinya gw udah kontak2an sama mas-mas yang mau jadi guide kita itu, namanya mas Hengki anyway, dan dia bilang nanti gw dan nilid akan sampe sekitar jam 4an subuh dan turun di daerah Taman Plaza Wonosobo.

Begitulah, gw sama nilid jadinya tidur-tidur ayam sambil update udah sampe mana ini bis. Secara belum pernah kesana dan gelap gitu. Dan orang macam gw dan nilid pastinya keren karena berhasil turun di Taman Plaza dengan cantik..ahahaha.. gw telpon mas hengkinya, dan dia ngomong “tunggu sebentar mba, saya jemput kesitu. Nanti saya yang pake motor antik ya mba”. Lumayan lama nunggu di Taman Plaza sambil ga berenti ditawarin ojeg at obis bis kecil yang lewat buat naek, akhirnya mas hengki sampe juga. Dan motornya beneran antik sodara sodara, sayang gw ga poto di motornya, kira2 bentuknya begini:

Sumber : http://www.speedytown.com/goodday/index.php/gambar-motor-antik-yang-bernilai-sejarah-tinggi/


Nilid dibonceng di belakang dan gw duduk dengan manisnya disamping..ihik..ihik.. subuh itu kita pulang dulu ke rumah mas hengki yang ditempatin berdua sama istrinya. FYI, mas hengki itu kerja (ga tau tetap ato engga) di Dinas Kebudayaan dan Pariwisata nya Kab. Wonosobo. Selain itu dia juga ngajar nari anak2 TK disana. Dia pecinta seni sejati, keliatan banget dari rumahnya yang  antic, pajangan2 di rumahnya yang ky nya susah dicari, ampe poto2 di albumnya yang banyak banget dan rata2 dia dipoto dengan memakai baju2 nari khas Jawa. 

Setelah shalat, bersih-bersih dan sarapan bersama gw sama nilid dianterin ke penginapan sekitar situ. Satu kamar dengan 2 tempat tidur, tipi, kamar mandi aer panas. Kalo kata gw sih murah, termasuk penginapan itu, plus anter2 kesana kemari gw dan nilid masing-masing hanya bayar Rp. 250.000,-. Mandi dan siap2, sekitaran jam 9an gw n nilid dijemput. Kali ini mas hengki bareng temennya, namanya Mas Andre. Jadi ceritanya, kita bakal touring pake motor ke daerah pegunungan Dieng *jogged*

Tour dimulai dengan mengunjungi kawasan Candi Arjuna. Jalan yang kita lewatin ampe kesana keren banget! Manjain mata lah poko nya, ngurangin kepenatan mata yg melototin computer melulu.. Ternyata mas Hengki emang guide sejati! Dia kenal sama semua orang yg ketemu di sekitaran tempat wisata situ, pluuss dia jagoan kalo moto. Jadi walopun gw Cuma bawa kamera biasa, hasilnya bagus cuyy.. :D :D ini poto-potonya:
Masuk kawasan Candi Arjuna
Pemandangan Pengunungan Dieng
Gw, nilid n mas andre yang dipoto dengan sangat berseni sama mas hengki :D :D
Kawasan Candi Arjuna


Oh iya, Dieng itu dingin.. Sepanjang jalan penduduk yang bertanam kentang berpakaian seperti kebanyakan penduduk di kawasan Bromo. Jaket tebal, kupluk, dan boot. Dari kawasan Candi kita lanjut touring ke Kawah Dieng. Kawah2 nya masih pada menggelegak gitu, jadi sekitaran kawah dibatesin sama pager-pager sederhana. Mas hengki cerita banyak soal kawah itu tapi gw udah lupa lagi :D :D yang penting potonya dulu ya *teuteuuupp* =))
Kebayang lah ya itu aer nya masi menggelegak gitu :D


Puas muter2in kawah tanpa keinginan buat loncat, kami lanjut touring ke Telaga Warna. Sayangnya waktu itu lagi ujan, jadi warna telaga yang biasanya kepantul matahari ga terlalu keliatan. Jadi kaya telaga biasa aja aernya ijo. Ujan-ujanan dari Telaga Warna, kita terusin ke Dieng Plateu Theather. Disana semacam bioskop gitu yang muter pilem documenter ngejelasin soal Dieng dan semua-mua cerita alamnya. Tadi gw udah bilang kan ya disana banyak yang nanem kentang? Jadi cemilan selama menonton adalah kentang goring dan jamur crispi. Enaaaaaak banget karena masi anget semua. Dingin2 makan kentang sama jamur crispi, plus secangkir kopi anget..surga! :D :D
Gw  sempet mejeng di depan Dieng Plateu





Sebelum balik ke penginapan kita melepas penat dulu di pemandian air panas, namanya Pemandian Kalianget. Kalo menurut mas hengki, aer nya panaasssss bgt..jadi masukin badan mesti dikit-dikit. Pas kita cobain, ya ampuuuuunnn… ga ada apa apanya disbanding aer panas di Cipanas Garut. Yang ada gw sama nilid langsung nyemplung sebadan badan. Ni orang2 Dieng mesti nyobain ke Cipanas Garut ato Ciater deh.. -_______-. Aernya juga agak2 keruh gimanaaa gitu.


Dari situ, touring lanjut ke tempat beli oleh2..gw sama nilid beli Carica (khas sana), jamur crispi, n berbagai percrispi crispian laen dan berakhir di penginapan.

Buat malam mingguannya, gw sama nilid makan n nongkrong menikmati live music di sebuah kafe di selatan Alun alun wonosobo, namanya Allure Square. Lumayan banyak pilihan makanan n minuman n cemilan, rame karena lagi malam minggu dan ada hiburan live nya. Malem itu kita tetep ditemenin mas hengki. Mas andre absen karena dia ngumpul keluarga buat ngerayain natal.

Besoknya, gw dan nilid ngelanjutin bolang ke Solo. Kita nunggu bis dari jam 7 pagi jurusan Wonosobo – Semarang dan turun di Terminal Bawen di Semarang. Suasananya sepi, karena umat kristiani lagi pada ke Gereja buat natalan. Untungnya gw sama nilid dapet bis tujuan Solo. Muter-muter ampe mabok hunting batik di Solo, sambil ngedadak mesen tiket kereta buat balik ke Bandung. 

Buat gw, ngegembel dan ngeteng kesana kemari itu menyenangkan. Sensasinya beda aja dengan ikut sebuah agen tour yang kita tinggal duduk manis dibawa kemana2. Perasaan deg2an nyasar, coba2 naik bis, angkot, becak dengan tujuan geje itu bikin seneng. Gw cinta traveling! :D makasih a iwan, makasih mas hengki, makasih mas andre, makasih bapak2 penginapan, makasih supir2 bis, makasih bapak tukang becak. Makasih kamu.. :D
 

0 comments:

Post a Comment

 
Copyright 2009 malamcintahujan. Powered by Blogger
Blogger Templates created by Deluxe Templates
Wordpress by Wpthemescreator
Blogger Showcase